Walaupun Si Kucing Kehilang4n Telinga Ini Masih Bertuah Kerana Mempunyai Ibu Yang Menganggap Dia Sempurna

Otitis menghabiskan sebahagian besar hidupnya sebagai kucing rumah konvensional dengan keluarga yang sama, sehingga dia mendapat sista di telinganya. Otitis mengalami banyak ketidakselesaan kerana sista, dan keluarganya tidak mampu membayar prosedur untuk membuang telinganya, jadi mereka terpaksa menyerahkannya.

Mereka menghantar Otitis ke Persatuan Penyelamat Kucing Baltimore, di mana sukarelawan mengumpulkan wang yang cukup untuk pembedahannya. Otitis menghabiskan masa dengan rumah angkat sementara dia menunggu telinganya dikeluarkan, dan sekali lagi semasa dia sembuh, dan mereka terkejut melihat kucing yang berbeza dia menjadi selepas dia tidak lagi kesakitan.


“Keluarga angkatnya memberitahu saya bahawa dia sangat menderita dengan sistanya sehingga dia tidak pernah bermain dan bergerak sesedikit mungkin,” kata ibu angkat Otitis, Molly Lichtenwalner, kepada The Dodo. “Sekarang dia sentiasa berlari-lari, bermain, dan mencintai kehidupan, jauh lebih bahagia tanpa telinganya.”

Lichtenwalner tahu bahawa apabila dia akhirnya mendapat haiwan peliharaannya sendiri, dia akan menjadi haiwan yang memerlukan lebih sedikit kasih sayang dan perhatian. Dia dibesarkan dengan anjing gembala yang pekak dan tahu secara langsung betapa indahnya mempunyai haiwan peliharaan berkeperluan khas.

“Apabila saya mula-mula melihat Otitis, saya tahu dia adalah kucing untuk saya,” kata Lichtenwalner. “Dia adalah kucing warga emas berkeperluan khas yang saya tahu memerlukan rumah dan kasih sayang yang saya yakin boleh saya sediakan. Saya kemudiannya mendapati bahawa walaupun ramai orang bertanya tentang dia, tiada siapa yang melamarnya – saya adalah yang pertama.”


Otitis kini menjadi pekak akibat pembuangan telinganya, tetapi ini tidak melambatkan dia sama sekali. Kucing berusia 10 tahun itu adalah penyayang dan meriah seperti biasa, lebih-lebih lagi kini dia berpuas hati dan tidak sakit di rumah baharunya.

“Beliau mempunyai sikap yang sangat cerewet namun penyayang,” kata Lichtenwalner. “Dia suka bermain, tetapi dia juga suka meringkuk di atas katil, berbaring di dada anda, dan mendengkur sepanjang malam. Dia benar-benar terpikat dengan individu.”Dengan bulu putih dan kekurangan telinga, Otitis kelihatan seperti anjing laut…

… ini membuatkan ibunya lebih memujanya.

Ketiadaan telinga otitis bukanlah satu-satunya ciri yang membezakannya. Otitis adalah kucing yang sangat sensitif akibat daripada semua yang dia lalui, dan dia sentiasa boleh memberitahu apabila ibunya tertekan atau melalui masa yang sukar.

“Saya bangun satu malam dari mimpi ngeri, dan Otitis sedang berbaring di atas bantal saya,” jelas Lichtenwalner. “Jantung saya berdegup kencang, dan Otitis dapat melihat saya tidak sihat. Dia menggelongsor dari bantal dan ke dada saya, di mana dia tertidur sehingga degupan jantung saya kembali normal, sebelum merangkak kembali ke bantalnya. Sungguh mengagumkan betapa dia sensitif terhadap emosi saya.”

Otitis seronok berada di sisi ibunya untuk menghiburkannya, dan dia sentiasa bersedia untuk membantunya dalam apa jua cara yang dia boleh, sama seperti yang dia lakukan untuknya dengan memberinya peluang kedua.

“Setakat ini dia perkara paling baik yang pernah berlaku kepada saya,” kata Lichtenwalner.

Leave a Comment

error: Content is protected !!