Rusia Yang Juga Kuasa Besar Dunia Turut Meng3cam Tindakan S3rangan 1srael Ke Atas Masjid Al-Aqsa Dan Palestin

MOSCOW: Kementerian Luar Negeri Rusia pada hari Sabtu meng3cam s3rangan 1srael terhadap orang awam Palestin di perkarangan masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

“Perkembangan perist1wa ini diterima dengan penuh perhatian di Moscow. Kami sangat mengvtuk s3rangan terhadap orang awam,” katanya dalam satu kenyataan. “Kami meminta semua pihak untuk menahan diri dari langkah-langkah penuh dengan meningkatnya keg4nasan.”

Rusia juga menegaskan kembali kedudukannya bahawa “per4mpasan tanah dan harta benda yang terletak di atasnya, serta penciptaan penempatan oleh 1srael di wilayah Palestin yang dij4jah, termasuk Yerusalem Timur, tidak memiliki kekuatan hukum.”

“Tindakan sedemikian adalah pel4nggaran undang-undang antarabangsa dan mengh4lang pencapaian penyelesaian damai berdasarkan kepada pembentukan dua negara – Palestin dan 1srael,” katanya.

Jumlah orang Palestin yang c3dera meningkat menjadi 205 orang pada Jumaat lalu setelah 1srael meny3rang Masjid Al-Aqsa, Gerbang Damsyik Kota Lama dan daerah Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Polis meny3rang jamaah Muslim di dalam Masjid Al-Aqsa ketika mereka sedang menunaikan tarawih – solat malam khas pada bulan suci Ramadan.

Masjid Al-Aqsa adalah laman paling suci ketiga di dunia untuk umat Islam. Orang Y4hudi menyebut kawasan itu sebagai “Temple Mount”, yang mendakwa ia adalah lokasi dua kuil Yahudi pada zaman dahulu.

1srael menduduki Yerusalem Timur, di mana Al-Aqsa berada, semasa p3rang Arab-Israel 1967. Ia mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam gerakan yang tidak pernah dikenali oleh masyarakat antarabangsa.

sumber : aa.com.tr

PERHATIAN: Kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*