Kelawar gergasi yang mereka tangkap di Filipina sangat mengejutkan

Sekiranya anda pernah ke Filipina, anda mungkin telah diberi amaran untuk tidak keluar pada waktu malam, terutamanya jika anda berada di kawasan luar bandar. Amaran itu berdasarkan bahaya yang ditawarkan oleh alam semula jadi dan kepercayaan yang hampir mistik yang dianggap benar.‎

‎” aswangs ” atau ahli sihir syaitan mitologi Filipina , boleh menyerang anda pada waktu malam dan membawa kepada kematian yang menyakitkan.‎

‎Dan salah satu makhluk ini adalah kikik , makhluk yang digambarkan sebagai kelelawar raksasa dan yang “berkeliaran malam mencari wanita hamil.” Raksasa gergasi ini menyerang mereka untuk memakan janin di dalam rahim menggunakan batang panjangnya.‎

‎Ini adalah kelawar gergasi Filipina.

‎Angka mitologi ini mungkin telah dicipta berdasarkan haiwan yang wujud dan tinggal di Filipina: kelawar gergasi , juga dipanggil “musang terbang yang terkenal dengan emas gergasi.”‎

‎Haiwan itu begitu besar sehingga dengan sayapnya tersebar ia mencapai 1.80 meter dan boleh membungkusnya di sekeliling badannya seperti jubah, sama seperti dalam filem vampire.‎

‎Kelawar jenis ini boleh terbang sepanjang malam dan jarak perjalanan sehingga 40 kilometer untuk mencari makanan . Ia tinggal di gua dan di hutan hujan di rantau Sarangani , di Filipina.‎

‎Adakah dalam bahaya kepupusan.‎

‎Di antara beberapa keistimewaannya, hidungnya serupa dengan anjing dan telinga runcingnya , tidak bulat seperti kebanyakan kelawar.‎

‎Ia adalah tepat kerana ciri-ciri ini yang mereka panggil “kelawar musang” .‎

‎Kelawar ini, yang sangat penting untuk ekosistem hutan kerana kotorannya adalah baja, berada dalam bahaya kepupusan yang serius, kerana memburu dagingnya yang intensif, tetapi juga kerana ketakutan yang dihasilkannya di penduduk tempatan.‎

‎Terdapat beberapa orang yang berani mendekati haiwan ini.‎

‎Nama saintifiknya ialah Acerodon jubatus , dan ia adalah spesies kelawar terbesar di dunia.‎

‎Kelawar gergasi ini juga dipanggil “Penanam Senyap” kerana spesies ini diketahui menyebarkan benih buah-buahan yang mereka makan di kotoran mereka di seluruh wilayah mereka. Tindakan ini menjadikan musang terbang gergasi yang terkenal dengan emas sangat penting untuk ekosistem.‎

‎Mereka diketahui hidup di koloni untuk mengelakkan pemangsa , tetapi kerana stigma mereka sebagai makhluk pemakan janin, mereka diburu untuk kepupusan berhampiran.‎

‎Ditambah dengan ini, pemusnahan habitat mereka sangat mengurangkan bilangan haiwan yang menarik ini. Spesies kelawar gergasi berada dalam senarai spesies terancam dan kini terdapat usaha yang sedar untuk melindungi, memelihara dan membiak makhluk-makhluk yang menarik ini.‎

‎Ini adalah salah satu gambar terakhir yang menjadi viral tentang kelelawar raksasa.‎

 

Leave a Comment

error: Content is protected !!